Beranda > Tulungagung > Asal Usul Kalangbret (kembang sore)

Asal Usul Kalangbret (kembang sore)

Pada mulanya di Tulungagung ada seorang Adipati yang terkenal yaitu Adipati Betak Bedalem. Adipati Betak ini mempunyai 2 putri yang sangat cantik, yang pertama bernama Roro Inggit dan yang kedua bernama Roro Kembangsore.
Putri Adipati Betak yang kedua ini banyak disenangi Adipati-Adipati Muda, bahkan kecantikannya sangat terkenal di Kota-Kota lain smapai di Kerajaan Mojopahit. Kerajaan Mojopahit yang Putranya bernama Pangeran Lembu Peteng, sebagai Pangeran yang sangat bagus parasnya juga mempunyai Keris yang sangat ampuh kegunaannya (Digdoyo). Pangeran Lembu Peteng ini juga berada di lingkungan Kadipatenan Bedalem, selain Pangeran Lembu Peteng juga ada Kasan Besari dan Adipati Kalang, yang sama-sama ada di lingkungan Kadipaten.
Pangeran Lembu Peteng dan Adipati Kalang sama-sama jatuh cinta kepada Putri Adipati Betak yang bernama Roro Kembang Sore. Roro Kembangsore sangat cocok dan cinta kapada Pangeran Lembu Peteng, dan akhirnya kedua pasangan ii dinikahkan oleh Adipati Betak Bedalem (ayahnya Roro Kembang Sore). Mendengar berita itu, Adipati Kalang sangat marah dan murka, akhirnya Adipati Kalang mempunyai rencana membunuh Pangeran Lembu Peteng.
Pada waktu Pangeran Lembu Peteng dan Roro Kembang Sore Sungkem pada Adipati Betak, tiba-tiba Adipati Kalang mengeluarkan kerisnya dan langsung di tancapkan pada Pangeran Lembu Peteng dari arah belakang, dan matilah Pangeran Lembu Peteng. Adipati Kalang mengamuk setelah membunuh Pangeran Lembu Peteng. Adipati juga membunuh kedua orang tuanya Roro Kembang Sore, yaitu Adipati Betak Bedalem dan Istrinya. Roro Ringgit juga Roro Kembang Sore melarikan diri mencari keselamatannya masing-masing. Roro Kembang Sore akhirnya ada di pertapaan Gunung Cilik (sekarang gunung BOLO), Semedi. Kesaktian Keris dari Suaminya sangat terkenal bahkan sampai terdengar oleh Adipati Kalang berniat untuk memilikinya. Adipati Kalang ingin tahu Pusaka ampuh itu, makanya dia pergi ke Gunung Cilik dengan jalan Jongkok dan tunduk. Sampai ke Gunung Cilik, semua persyaratan dari Roro Kembang Sore. Akhirnya sampailah Adipati Kalang di Gunung Cilik, dan wanita yang tidak kenal itu menyuruh supaya Adipati Kalang menengadah dan dan melihat siapa yang ada di depannya, betapa kagetnya Adipati Kalang, ternyata orang yang menyuruh di Gunung Cilik itu ialah Roro Kembang Sore.
Utusan dari Mojopahit waktu itu juga ada di Gunung Cilik, Patih Gajah Mada beserta Prajuritnya. Patih Gajah Mada tahu kalau pembunuh Putra Kerajaan Mojopahit Pangeran Lembu Peteng adalah Adipati Kalang pembunuhnya. Adipati Kalang lari terbirit-birit karena terus dikejar oleh Patih Gajah Mada dan Adipati Kalang badannya “di suwir-suwir” oleh Patih Gajah Mada, akhirnya tempatnya dinamakan Cuwiri dan Adipati Kalang lari kepergok oleh Patih Gajah Mada. Lalu tempat itu dinamakan “Bantelan” dan Adipati Kalang lari lalu si sembret-sembret terus tempat nya dinamakan “Kalangbret“, akhirnya Adipati Kalang jatuh dan masuk ke Kedung. Akhirnya “Ngesong” ke dalam dan dinamakan Kali Song. Akhirnya Adipati Kalang mati di dalam sugnai tersebut. Dan mayatnya tersangkut di pohon aren. Oleh Patih gajah Mada dinamakan “Batangsaren”.
Inilah cerita dari Wilayah Kalangbret Tulungagung yang kejadiannya di sekitar Wilayah Kalangbret sini.
Nama-nama di bawah ini semua pemberian nama dari Patih Gajah Mada.
Adipati Kalang di suwir-suwir (Cuwiri)
Adipati Kalang kebentel (Bantelan)
Adipati Kalang jatuh diam (Boneng)
Adipati Kalang di sembret-sembret (Kalangbret)
Adipati Kalang masuk kedung ngesong (Kali Song)
Adipati Kalang mati tersangkut di pohon aren (Batangsaren)
Lalu nama itu di abadikan menjadi nama-nama Desa dan Dusun oleh masyarakat sekitar. Dan mereka menjadikan atau membuat cerita tersebut ke dalam ketoprak dan diselenggarakan pada hari-hari tertentu. Dan mereka sangat senang gembira karena diwarisi kebudayaan yang sangat berharga.
By : Thumbronk

Iklan
Kategori:Tulungagung Tag:
  1. Djunaedy
    31 Januari 2011 pukul 12:00

    Dear Mas/Mbak Thumbronk,

    Dipun tepangaken kula lare Boneng tetanggan kaliyan swargi Pak Siswondo Kethoprak Siswo Budhoyo……
    Saat kecil saya permah melihat cerita kethoprak Siswo Budhoyo pentas utk lakon ini ….hanya ceritanya agak beda ya….
    Tapi saya yakin panjenengan iki paling ya tanggaku dhewe (eh bala dhewe pinjam istilahe Jawatimuran) mulane yen Beda ya ora apa2 ….Gitu aja kok repot….
    Terus terang aku salut karo panjenengan sudah berkontribusi utk mengenalkan daerah Kalangbret via media spt ini, kita harus bangga lho jadi orang Kalangbret, coba cari di seluruh penjuru dunia , mana ada daerah namanya Kalangbret , hanya ada di tempat kita….ada yg mirip di Inggris ya “Cambridge” embuh nulisku bener apa ora lha wong basa manca ora isa ora apa2 sing penting kudu bisa basane dhewe

    Matur nuwun nggih,
    lare Boneng

    • 18 Februari 2011 pukul 14:08

      Inggih.. Niki kula senes Thumbronk.. Mangke kulo sampekaken mawon..

  2. faiz
    22 April 2011 pukul 13:17

    la nek versi sanese kok jare boten ngoten?

  3. punakawan bayuaji
    9 Mei 2011 pukul 08:21

    Bung Nirwan, dapatkah disebutkan sumber rujukannya (seperti prasasti, rontal atau kitab kidung, kitab babad, atau sumber lainnya) yang dapat dipertangungjawabkan kebenarannya. Nuwun. Saya tunggu

  4. Abdi
    7 September 2011 pukul 21:19

    kalau daerah tulung agung yang dulunya ada hutan bambu dimana, ya? atau tidak daerah yang disebut Lembah Damai?…mohon informasinya, ya..

  5. ahmad ajes
    13 Desember 2012 pukul 10:03

    cerita lain dong gan
    yang pasti nya dari daerah tulungagung
    saya tunggu ya
    suwun

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: